gadgetless kids

AANIZJHM6A
masih kecil udah main gadget. besar main apa? | sumber gambar dari web stocksnap

beberapa kali blogwalking, saya mendapati bahwa kebanyakan anak” narablog itu kecanduan gadget. ada yang tantrum kalo gak dikasih lihat youtube lah, ada yang dibatasi screentimenya lah, ada juga yang kecil” udah pegang gadget

terus terang saya merasa besyukur kedua anak saya gak doyan dengan yang namanya gadget. mereka berdua itu anak “fisik”. Mereka lebih prefer main dengan adiknya/kakaknya main boneka”an, kereta”an, dan apa aja di rumah yang bisa mereka jangkau. makanya rumah saya jarang rapinya euy. adaaaaaaa aja momen di mana sudah kami rapikan, eh mereka berantakin lagi.

selain itu, tetangga” saya juga memiliki anak” yang usianya sepantaran dengan anak” kami. sering banget, pas anak” tetangga lagi main di luar, shafiyyah langsung merengek

bukkk main ya

di luar, ya main” yang saya sebutin di atas pindah ke rumah tetangga. bagus lah. memindahkan risiko ke rumah orang lain. xixixi. gak cuman itu, sering juga pas hujan, mereka juga kami ijinkan mandi hujan. habis mandi hujan sih biasanya langsung pada tepar ketiduran. xixixi

minggu lalu, kebetulan tetangga saya lagi mudik ke jawa timur. tetangga saya yang satu lagi juga sedang persiapan ngelamar sepupunya. alhasil, teman” main anak saya gak ada di tempat. shafiyyah sampe bete karena kesepian. seharian nangis dan marah” mulu ke ibunya.

hanzhalah juga gitu. kalo anak laki yang satu ini, mungkin karena dia mau punya adek ya, sekarang jadi manjanya gak ketulungan. kalo dia main, harus diliatin. kalo dia lagi ngambek, harus disayang” (as in “ohh sayangg adekk, sini sama ayah”). sudah hal yang biasa bahwa di rumah, kami sering pegang hp. kalo saya sih biasanya buat balas chat whatsapp, sedang istri saya ikutan pesantren online di whatsapp. nah, kalo kami lagi sibuk menatap layar handphone, kedua bocah langsung rewel

ibukkk kok main hp mulu sih. open (perhatiin) shofy dong

kalo hanzhalah lebih ekstrim lagi. dia ambil hp saya, lalu dia banting. karena keselnya, dia saya marahin. dia nangis. minta saya peluk. lalu dia tidur di pelukan saya sambil saya elus”. saya sadar saya salah. bocah ini cuman minta perhatian. maafin ayah ya, le….

signature5be279cb59a5b

Advertisements